Press "Enter" to skip to content

5 Cara Meningkatkan Keterampilan Komunikasi untuk Sukses di Tempat Kerja

0

Ada banyak tips, trik, dan teknik untuk meningkatkan keterampilan komunikasi. Saya tidak ingin membanjiri Anda dengan terlalu banyak informasi, jadi mari kita fokus pada hal-hal yang akan memberikan pengembalian terbesar atas investasi waktu Anda.

Sebagian besar tips ini akan cukup mudah untuk disadari tetapi akan membutuhkan waktu dan upaya untuk diterapkan. So let’s go!

1. Dengarkan

Pernah mendengar pepatah Anda memiliki dua telinga dan satu mulut karena suatu alasan? Jika Anda tidak memilikinya, maka inilah alasannya:

Menjadi pendengar yang baik adalah setengah dari persamaan untuk menjadi komunikator yang baik.

Orang yang memiliki kemampuan untuk benar-benar mendengarkan seseorang kemudian dapat benar-benar menjawab pertanyaan dengan cara yang bermakna. Jika Anda tidak berusaha mendengarkan secara aktif, maka Anda benar-benar merugikan diri sendiri dan orang lain di departemen komunikasi.

Ketahuilah bahwa orang yang menggigit sedikit untuk membuka mulutnya begitu Anda berhenti berbicara? Jangan menjadi orang itu. Mereka tidak mendengarkan setidaknya 1/2 dari apa yang Anda katakan. Oleh karena itu, kata-kata yang keluar dari mulut mereka akan menjadi sekitar 1/2 relevan dengan apa yang baru saja Anda katakan.

Dengarkan seseorang sepenuhnya dan merasa nyaman dengan periode hening yang singkat. Kerjakan keterampilan mendengarkan Anda terlebih dahulu dan terutama Cara Berlatih Mendengarkan Aktif.

2. Kenali Audiens Anda

Mengetahui audiens Anda adalah komponen penting lainnya untuk memiliki keterampilan komunikasi yang kuat. Cara Anda berinteraksi dengan manajer Anda harus berbeda dari cara Anda berinteraksi dengan anak-anak Anda. Ini bukan untuk mengatakan Anda harus menjadi orang yang berbeda dengan semua orang yang berinteraksi dengan Anda. Jauh dari itu.

Berikut ini cara yang baik untuk memikirkannya:

Bayangkan menggunakan pilihan kata dan bahasa tubuh yang sama dengan yang Anda gunakan bersama pasangan saat berinteraksi dengan bos. Itu menempatkan segala sesuatu dalam keanehan!

Anda ingin memastikan bahwa Anda menggunakan jenis komunikasi yang paling relevan dengan audiens Anda.

3. Minimalkan

Saya makan siang dengan rekan bisnis sekitar 3 kali setahun. Kami telah berbicara selama beberapa tahun sekarang tentang menyusun kesepakatan bisnis.

Dia adalah salah satu dari orang-orang yang hanya membanjiri orang lain dengan banyak kata. Kadang-kadang ketika saya mengajukan pertanyaan kepadanya, saya terkubur di bawah longsoran kata-kata sehingga saya lebih bingung daripada ketika saya mengajukan pertanyaan. Tak perlu dikatakan ini kemungkinan besar adalah sebagian besar dari mengapa kita tidak pernah menyatukannya.

Jangan seperti rekan bisnis makan siang saya. Tujuan berbicara atau berkomunikasi dengan seseorang adalah untuk berbagi informasi aktual. Tujuannya bukan untuk membingungkan seseorang, itu untuk memberikan kejelasan dalam banyak kasus.

Nyatakan apa yang perlu dinyatakan sejelas mungkin. Itu tidak berarti Anda tidak dapat melakukan percakapan yang menyenangkan tentang cuaca.

Intinya adalah untuk tidak menciptakan serangan kata-kata dan informasi sedemikian rupa sehingga orang lain berjalan lebih bingung daripada ketika mereka mulai.

4. Lebih Berkomunikasi

Jadi ini mungkin terdengar sangat berlawanan dengan apa yang saya tulis tentang meminimalkan komunikasi Anda. Sepertinya mungkin tetapi tidak.

Yang saya maksudkan dengan komunikasi berlebihan adalah memastikan bahwa orang lain memahami bagian penting dari apa yang Anda bagikan dengan mereka. Ini dapat dilakukan dengan sederhana namun efektif. Ini contoh yang bagus:

Sebagian besar perusahaan memiliki pendaftaran terbuka untuk manfaat bagi karyawan di musim gugur. Perusahaan tempat saya bekerja memiliki pendaftaran terbuka dari 1 hingga 15 November. Departemen tunjangan akan mengirimkan komunikasi kepada semua karyawan sekitar 1 Oktober, memberi tahu mereka bahwa pendaftaran terbuka tepat di tikungan dan ada perubahan besar pada tahun itu. Ada juga nomor telepon dan email bagi orang untuk menghubungi mereka dengan pertanyaan apa pun.

Dua minggu kemudian, kita semua mendapatkan email tindak lanjut dengan informasi yang pada dasarnya sama. Kami mendapatkan komunikasi ke-3 seminggu sebelum pendaftaran terbuka dan satu lagi 1 hari sebelum dimulai.

Akhirnya, kami mendapatkan 2 email saat pendaftaran mengingatkan kami ketika pendaftaran terbuka berakhir.

Ada informasi minimal, ini lebih merupakan pengingat. Ini efektif daripada komunikasi.

5. Bahasa Tubuh

Komponen penting terakhir untuk bagaimana meningkatkan keterampilan komunikasi untuk kesuksesan di tempat kerja adalah bahasa tubuh. Ini adalah sesuatu yang sebagian besar dari kita sudah pernah dengar sebelumnya, tapi pengingat mungkin ide yang bagus.

Ketika saya sedang rapat dengan seseorang yang membuat saya nyaman, saya cenderung membungkuk di kursi dan menyilangkan tangan. Ketika saya mendapati diri saya melakukan ini, saya duduk tegak dan menyilangkan tangan saya. Saya ingat bahwa persilangan senjata sering kali dapat ditafsirkan sebagai tanda ketidaksetujuan atau konflik.

Secara umum, aturan praktis terbaik adalah bekerja untuk memiliki bahasa tubuh terbuka bila memungkinkan di tempat kerja. Ini berarti merilekskan postur tubuh Anda, tidak menyilangkan tangan, dan menatap mata orang-orang saat berbicara dengan mereka.

Ketika Anda berbicara di depan orang lain, berdiri tegak dan berbicara dengan suara yang jelas. Ini akan memberi keyakinan pada kata-kata Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eighteen + 18 =